Offers of Life

Authored by: Fadlina Lutfi
Edited by: Anwar Mc Noo



IN THE NAME OF ALLAH THE MOST GRACIOUS THE MOST MERCIFUL


We live only once, and once should be enough. Itu ungkapan yang sering kita dengar mengenai kehidupan. Dengan kata-kata itulah, setiap daripada kita begitu serius dalam menjalani kehidupan. Buktinya, ramai dalam kalangan kita terlalu mengejar perfection. Yup, perfection, flawless, mistakeless, namun adakah definisi yang dicari itu tepat? Kata pujangga, melakukan kesilapan itu juga tanda kita sempurna sebagai manusia.

Well.. let's take a deep breath and think, berbaloikah menggadaikan segala peluang belajar erti kehidupan semata-mata menganggap diri telah berada dalam zon kesempurnaan? Adakah kita seronok memiliki sebuah kehidupan yang putih suci tanpa sebarang warna yang berbeza? Atau kita lebih seronok untuk mempunyai pelbagai warna yang dapat disusun dengan menarik seterusnya dapat menjadi contoh kepada yang lain untuk membentuk sebuah pelangi dalam hidup mereka?

Believe it or not, ramai sebenarnya dalam kalangan kita lebih memilih untuk stay dalam comfort zone all the time. Terlalu takut untuk mencuba hingga akhirnya terlepas banyak peluang. Hakikatnya, Nealde Donald Walsh mengatakan life begins at the end of our comfort zone. Indeed, sesetengah perkara mungkin boleh memudaratkan andai tidak dikawal tapi sekiranya kita mampu mengawal andaian itu, mungkin kita dapat teroka dan belajar lebih banyak daripada perkara tersebut. Life is a learning process after all, right?

Here’s the analogy, andaikan kita seorang penggemar makanan, tetapi kita tak pernah sekali pun cuba merasai coklat. Alasannya, kita takut coklat itu mendatangkan diabetis, tooth ache, masalah berat badan dan sebagainya. Now, jom kita fikirkan sejenak. Adakah dengan memakan satu bar coklat sekali dalam seminggu terus berat badan kita akan bertambah? Adakah satu ketul coklat 10 gram yang dimakan itu mampu mendatangkan penyakit diabetis serta merta? Sudah tentulah tidak. Persoalannya, yang membahayakan adalah coklat, atau pemakanan yang berlebihan?

That’s the key, our self-control. Kita yang mengawal keputusan dan gerak geri sendiri. Kita sendiri yang mengawal berapa banyak dan berapa kerapkah kita nak makan coklat tersebut. Sekiranya kita jelas bahawa pengambilan coklat yang terlalu banyak mampu memudaratkan, maka ambilah langkah untuk mengawalnya. Makan secara berkala dan tidak telalu banyak dalam sesuatu masa. Mudah bukan?  Realitinya, dalam hidup kita banyak bnda yang harus dan dibolehkn brbanding perkara yang haram, tidak salah kita mencuba sesuatu yg diharuskan, cuma pastikan dgn cara yg betul dan baik. Yup, itu yang terbaik!

Andai kata kita terlalu takut untuk mencuba, maka kita akan terlepasnya. There is a saying goes, making a big chance in life is scary, but know whats even scarier? Regrets. Berbalik kepada analogi coklat tadi, jika kita terlalu takut dan tidak mahu berbuat sesuatu, maka selamanya kita tidak akan tahu manisnya coklat. Selamanya tawar? Nah, sudah rugilah kita kalau begitu. Terlalu takut pada kebarangkalian effect negatifnya sampai ditolak tepi kemungkinan effect positifnya.

Sama juga seperti mendaki gunung. Dari bawah, kita nampak gunung itu terlalu tinggi. Sukar untuk didaki. Banyak halangan yang perlu ditempuhi. Jalan yang curam, batu-batu yang tajam, dan laluannya berliku. Terlintas di fikiran kita “Ahh, there’s no way I can climb this. I might get fall and get hurt, or even die in attempt to do so. It’s better for me to stay here”.

Kalau inilah yang kita fikirkan dan inilah keputusan kita saat itu, maka sampai bila-bila kita tidak akan berada di puncak. Kita hanya akan berdiri di kaki gunung, merenung ke atas dan tertanya-tanya, bagaimanakah rupanya di atas sana ? Apakah yang dapat ditinjau dari atas sana ? Selamanya kita tidak akan tahu kerana obviously, we’ve lost it. We’ve lost the chance we got at the first place just because of our own fear. Kata hukama, second chances are rare, use your first chance wisely. Sementara mereka yang terus berusaha, semakin hampir dengan destinasi mereka.

Thus, be brave. Jom tukarkan ungkapan awal tentang kehidupan tadi. We live only once, so grab everything that it has to offer. Don’t be afraid of life because everything that it gives will eventually teach us something.  Mencuba itu baik, mencuba dengan mendahulukan ilmu itu lebih baik. Experience is the best teacher, right? Now, it's  up to us what to do next. One life. One chance.

What would champions do when they have only one chance? They do their best.

Now, whether to take it or lose it.




Popular Posts